Di Bawah Kendali China, Trump Sebut Pasar Hong Kong akan ‘Pergi ke Neraka’

- 14 Agustus 2020, 14:30 WIB
Presiden Donald Trump.* //New York Post

RINGTIMES BANYUWANGI - Hong Kong "tidak akan pernah berhasil" di bawah kendali China dan pasarnya akan "pergi ke neraka", kata Presiden AS Donald Trump dalam wawancara yang disiarkan televisi pada hari Kamis.

Dilansir dari South China Morning Post, “Setelah China menjadi agresif dan mengambil alih, saya mengambil kembali semuanya. Semuanya sudah kembali sekarang. Dan itu akan gagal, ”katanya, berbicara melalui telepon di saluran Fox Business.

Komentarnya juga muncul ketika hubungan AS-China terus anjlok di tengah pandemi virus corona, dan merupakan tanda terbaru dari kemarahan berkelanjutan di Washington terhadap Beijing atas hukum keamanan nasional Beijing telah memberlakukan Hong Kong.

Baca Juga: Berikut Daftar Harga Sepeda Polygon, Mulai dari Rp2 Jutaan

Trump sendiri menggambarkan Hong Kong sebagai penerima miliaran dolar dalam "insentif yang sangat mahal", yang sekarang diambil kembali oleh AS, katanya.

“Hong Kong adalah masalah yang sangat kompleks karena kami telah memberikan sejumlah besar uang dalam bentuk insentif untuk membuat Hong Kong merdeka, untuk membuat Hong Kong bekerja - dan merugikan kami,” katanya.

“Semua insentif yang mereka miliki untuk pasar Hong Kong, untuk menjaga sejumlah kebebasan tertentu di sana, mengetahui bahwa China berada di atas mereka - tetapi semua insentif itu, miliaran dan miliaran dan miliaran dolar Saya memberi, yang kami berikan, ke Hong Kong, saya telah mengambil kembali sekarang. "

Baca Juga: Lirik Lagu Barat Stephanie Poetri ; I Love 3000

Trump tidak menjelaskan apa yang dia maksud ketika berbicara tentang "insentif".Pada akhir Mei, Trump mengumumkan bahwa AS akan mulai berakhir Hubungan perdagangan khusus Hong Kong.

Halaman:

Editor: Sophia Tri Rahayu

Sumber: South China Morning Post


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X