Awasi BLT Desa Covid-19, Kepala Desa adalah yang Bertanggung Jawab

- 27 April 2020, 09:30 WIB
Ilustrasi BLT Desa untuk pandemik Covid-19.*/
Ilustrasi BLT Desa untuk pandemik Covid-19.*/ /Setkab

RINGTIMES - Bantuan Langsung Tunai (BLT) Desa diberikan untuk menjaga daya beli masyarakat miskin di perdesaan yang terdampak Covid-19.

Syarat penerima BLT Desa adalah keluarga miskin yang bukan termasuk penerima Program Keluarga Harapan (PKH), tidak memperoleh Kartu Sembako dan Kartu Prakerja.

Pendataan calon penerima BLT Desa tersebut mempertimbangkan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dari Kementerian Sosial.

Baca Juga: Sebanyak 5 Pasien Baru Sembuh, Sehingga Keseluruhan Capai 138 Orang

Ketentuan mengenai mekanisme pendataan, penetapan data penerima manfaat, dan pelaksanaan pemberian BLT Desa dilakukan sesuai ketentuan Menteri Desa PDTT.

Besaran BLT adalah Rp600.000 perbulan perkeluarga Penerima Manfaat (KPM) yang diberikan selama 3 bulan, yaitu April hingga Juni 2020.

BLT dianggarkan dalam APBDesa maksimal sebesar 35 persen dari Dana Desa atau lebih dengan persetujuan pemerintah kabupaten atau kotamadya.

Baca Juga: Terlalu Lama Isolasi Diri, Waspadai Gelaja Cabin Fever Penyebab Sedih

Penyaluran Dana Desa juga dipermudah melalui penyederhanaan dokumen dan penyaluran yang diupayakan agar lebih cepat.

Kepala Desa merupakan pihak yang bertanggung jawab atas penggunaan, penyaluran hingga pertanggungjawaban BLT Desa.

Halaman:

Editor: Dian Effendi

Sumber: Setkab


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah

x