Usai Pemberlakuan PSBB, Puluhan Armada Bus Teronggok di Garasi

- 3 Juni 2020, 21:02 WIB
PULUHAN Bus Karunia Bakti terparkir di garasi Jalan Cisinga Kecamatan Padakembang Kabupaten Tasikmalaya.* /Aris MF/KP

RINGTIMES BANYUWANGI - Kebijakan terapkan New Normal atau Adapatasi Kebiasan Baru (AKB) yang digulirkan pemerintah pusat nampaknya belum dirasakan hingga ke daerah.

Terlebih lagi bagi pengusaha jasa transportasi bus umum Antar Kota Antar Provinsi (AKP).

Salah satunya di perusahaan Bus Karunia Bakti yang bergarasi di Jalan Raya Cisinga (Ciawi-Singaparna), tepatnya di wilayah Kecamatan Padakembang.

Baca Juga: Saat Bersalaman, Jokowi Tunduk Hormat dengan Pengusaha Tiongkok? Cek Faktanya

Kurang lebih dua bulan, puluhan armada bus ini masih teronggok di garasi usai pemberlakuan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar).

Walau ada informasi dalam waktu dekat akan beroperasi, tetapi mereka belum bisa memastikan keadaan penumpang nantinya.

Terlebih ada kebijakan harus mengantongi Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) bagi yang akan keluar masuk wilayah DKI Jakarta.

Baca Juga: Park Bo Gum Siap Jalani Wajib Militer Angkatan Laut Agustus 2020

Seperti kami kutip dari artikel berjudul Puluhan Bus Teronggok di Garasi, Perusahaan Dilanda Kebingungan

Salah seorang perwakilan PO Bus Karunia Bakti, Dedi mengatakan, meski ada informasi akan kembali beroperasi dalam waktu dekat ini, tetapi ia belum bisa memastikan terkait jaminan dan keberadaan penumpang.

Halaman:

Editor: Firda Marta Rositasari

Sumber: Pikiran Rakyat Tasikmalaya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X