Terungkap, Terkait Belasan ABK WNI Meninggal di Kapal China, Kemenlu Buka Suara

- 1 Agustus 2020, 16:45 WIB
Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi (Foto : Kemenlu RI) /

RINGTIMES BANYUWANGI -  Fakta baru terkait aktivitas Anak Buah Kapal (ABK) warga negara Indonesia (WNI) yang bekerja di kapal China, diungkap oleh Kementerian Luar Negeri.

Diketahui, jumlah kematian ABK WNI di kapal-kapal tersebut bertambah menjadi 12 orang sejak November 2019 lalu.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Indonesia, Retno Marsudi, telah menyampaikan keprihatinan mendalam atas kematian para ABK tersebut saat berbicara dengan Menlu China, Wang Yi.

Baca Juga: LAGU POP : Lirik Lagu 'Di Sepertiga Malam' oleh Rey Mbayang

Berdasarkan data, dari total 12 korban, empat jasad di antaranya dibuang atau dilarung ke laut. Para aktivis mengklaim beberapa ABK, yang kebanyakan tidak membawa dokumen, dituntut bekerja dalam kondisi yang mengerikan di atas kapal-kapal nelayan China.

Menlu Retno menuntut penyelidikan setelah pembicaraan dengan Menlu Wang Yi. "Saya menyampaikan kekhawatiran mendalam Pemerintah Indonesia tentang berbagai insiden yang menimpa awak kapal Indonesia di atas kapal nelayan China," katanya yang dilansir sejumlah media asing, kemarin.

"Secara khusus, kami mendesak pemerintah China untuk melakukan penyelidikan menyeluruh, diikuti dengan tindakan hukum, sehubungan dengan kematian, pembuangan jasad, dan kondisi kerja yang tidak layak," lanjut diplomat top Indonesia tersebut.

Baca Juga: 10 Orang Meninggal Setelah Meminum Sanitiser di India

Direktur Pelindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia di Kementerian Luar Negeri Indonesia, Judha Nugraha, seperti dilansir Express.co.uk, mengaku telah menerima informasi baru tentang empat pelaut yang tewas di dua kapal nelayan China pada Mei dan Juni.

Halaman:

Editor: Galih Ferdiansyah

Sumber: Warta Ekonomi


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X